ulang bulan ke-9

Udah gatal nih pengen update dari kemaen-kemaren tapi masi belum sempat juga moto baby Aya >_<; Foto menyusul aja deh!

Perkembangan baby Aya sampai usianya 9 bulan:

  1. mulai trantanan alias berjalan selangkah dua langkah sambil pegangan
  2. bisa dadah-dadah
  3. suka joget kalo denger musik hihihi lucu banget sumpah
  4. tumbuh gigi lagi 2 buah sehingga sekarang total ada 4
  5. periang sekali, suka senyum bahkan sama orang asing sekalipun ^______^
Beberapa hari yang lalu travelling bareng baby Aya, Uti dan si mbak ke Bali. Senang sekali karena semua berjalan lancar. MPASI homemade juga masi jalan terus walo sempat juga ngenalin baby Aya biskuit buat latihan gigit-gigit sekaligus amunisi untuk take-off pas naek pesawat. Setelah lama banget milih-milih di supermarket di antara deretan rak biskuit bayi yang naudzubillah banyaknya, akhirnya nyoba biskuit heinz original dan promina. Kalo liat nutrition fact-nya sih, yang kadar gula dan natrium paling rendah di antara yang lain. Bismillah aja deh…
Semoga ada waktu untuk update and share lebih banyak lagi *sok sibuk, tapi emang iye!*
Advertisements

11 hari MPASI…

dan masih belum memuaskan. Bahkan mulai mengkhawatirkan *emak parno*

Sudah dicoba alpukat, semangka, pisang, apel royal gala dari segala macem konsistensi encer-kental, ditambah ASIP/tidak, teteup nggak ada perkembangan berarti. Sesuap dua suap selesai sudah. Nggak yakin ada yang ketelen karena lidah baby Aya masih terus ngedorong makanan keluar…

(・_・、)

puree alpukat

puree alpukat

Bahan : buah, air matang/asip

Alat : food maker/blender

Langkah-langkah :

  1. belah buah jadi 2, buang biji, ambil daging buah dengan sendok
  2. blender/gerus-saring buah hingga lembut
  3. tambahkan cairan, aduk, segera dikonsumsi

MPASI pertama

…kedua dan ketiga baby Aya. Ok postingan ini sedikit terlambat karena kesibukan, but hey yang penting kan ceritanya, bukan tanggal update-nya! *alesan*

Jadiii, hari Sabtu tanggal 6 Agustus 2011 kemaren tepat di usianya 6 bulan 3 hari, baby Aya memulai MPASI perdana 😀 😀 😀 Sesuai dengan jadwal yang telah dibuat sebelumnya, puree alpukat + ASIP pun dibuatlah. Saking semangatnya bikin ternyata kebanyakan, mangkuk pigeon yang imut itu sampai penuh.

Hari pertama, baby Aya dipangku Ayah, dipakein bib, dan jreng jreng jreng… dimulailah 1 suapan, yang langsung dilepeh dengan suksesnya. Huhuhuhu… Well, at least nggak ditolak. Mukanya keliatan bingung, tapi ga pake acara nangis-nangis atau marah-marah. Setelah dicoba lagi beberapa suapan, Bunda Aya mikir kayaknya refleks lidah mendorong makanan padat keluar masi dominan. Setelah diencerin lagi pun masi banyak yang keluar lagi dan tak yakin apa ada yang ketelan tuh? Hmm… maybe she’s not ready yet.

Ya sudah, MPASI perdana pun diakhiri setelah dibujuk-bujuk, digendong, diajak maen pun udah nggak mempan disuapin. Lagian udah keburu jam bobo sorenya baby Aya. Begitu disodoring PD langsung nyosor. Ayah Aya sampai ketawa, komentar gini; “Lebih enakan nyusu langsung aja ya, Ayaaa..?”

Btw karena sama-sama bingung, Ayah Aya and Bunda Aya samsek nggak kepikir pake acara foto-foto.. haiyaah!

Hari kedua, persiapan lebih matang. Baby Aya didudukin di high chair-nya, dipasangin bib, trus dimulai lagi MPASI-nya. Kali ini eyang putri dan uti-nya juga ikutan nyemangatin karena pas berkunjung ke rumah. Entah karena suasananya yang rame atau gimana, hari kedua lebih lancar. Sukses masuk beberapa suapan. Ayah Aya juga sempat foto-foto. Walaupun tetep nggak habis, hati Bunda Aya senang riang gembira ^_______^

Hari ketiga, baby Aya keburu bobo sore. Jadwal MPASI pun mundur jadi sore banget sebelum mandi. Kali ini tak semangat seperti kemarin, baru beberapa suapan udah noleh kanan noleh kiri tanda tak mau. Bunda Aya patah hati lagi deeehhhh…

Jadi kepikiran juga ya, demi apa itu anak ibu-ibu tetangga sebelah bisa habis 1 buah pisang di usia 4 bulan?! Hiks… instropeksi lagi mana-mana yang masih kurang. Apa memang baby lagi adaptasi? Apa baby nggak doyan alpukat? Apa kurang encer/lembut/kental? Apa waktunya yang kurang tepat? Apa baby masi mengasosiasikan bundanya sebagai gentong ASI jadi nggak mau yang lain? Apa baby lagi laper/kenyang?

Ah, yang namanya ibu memang selalu begini ya? Kuatir nggak ada habisnya ε=( ̄。 ̄;)フゥ

Sedikit menghibur diri sendiri; nggak apa-apa deeh Bunda, MPASI 6-12 bulan kan masi perkenalan aja. ASI masih mencukupi 80%-nya. Ini juga baru 3 hari, perjalanan masih panjaaaaaang. Semoga baby Aya bisa segera beradaptasi, doyan makanan yang dibikin Bunda, selalu dihabiskan, tumbuh menjadi anak yang sehat dan berkembang optimal. Amiinnnn…

counting days to MPASI

Baby Aya is almost 6 months! Dua minggu lagi tantangan baru akan dimulai: MPASI. Mikirinnya aja kok udah deg-degan gini yah? hihihi..

Cita-cita mulia Bunda Aya tentunya adalah MPASI homemade. Sekarang udah mulai nyusun jadwal n ngumpulin resep-resep. Tapi kok ya masih labil tentang what and how to start. Seperti yang udah sering dibahas di dunia per-MPASI-an, ada 3 teori dasar tentang MPASI pertama:

  1. serealia: kemungkinan alergi sangat kecil, plain & makanan pokok
  2. sayur: plain, mencegah anak picky eater
  3. buah: karbohidrat sederhana, paling mudah dicerna setelah ASI

Selain itu juga ada 2 teori dasar tentang MPASI:

  1. konvensional: puree, bubur halus dkk
  2. BLW

Dasar emak-emak labil, keputusan berubah-ubah terus. Tapi kayaknya udah cukup mantap untuk memulai dengan puree buah. Semua alasan yang mendukung ketiga teori MPASI pertama di atas, semuanya baik dan masuk akal. Tapi kok kayaknya yang paling “ilmiah” dan terbaik buat baby itu puree buah yah… Pas ikutan acara MPASI AIMI beberapa waktu yang lalu Pak Wied juga bilang begitu. Dan yang paling penting, cara bikinnya gampang banget. Sangat membantu untuk Bunda Aya yang kagak bisa masak! 😀

Ok, Bunda Aya pilih puree alpukat sebagai MPASI pertama Aya. Dan ternyata setelah ceki-ceki web primbon MPASI (check it out here), pilihan ini tidak salah. Cihui! Makin mantep jaya dah. ヽ(‘ ∇‘ )ノ ワーイ