…stroller (again)

Apa kabar obsesi stroller?

Syukurlah langsung bisa disembuhkan begitu stroller idaman ada di tangan. Setelah bersemedi berbulan-bulan lamanya, akhirnya pilihan jatuhlah pada Peg Perego Si red step 2010 yang kebetulan cuma bisa nemu di OLS istana bayi…

Kenapa pilih Si?

  1. bisa dioperasikan dengan 1 tangan (baik ngebuka, nutup, ngangkat, maupun ngedorong-dorong), sementara tangan yang lain gendong baby
  2. bisa berdiri sendiri dalam kondisi tertutup…
  3. sehingga untuk buka-tutupnya nggak perlu bungkuk-bungkuk ke bawah,
  4. dan saat disimpan di pojokan rumah nggak makan banyak tempat
  5. rangkanya kokoh tapi cukup ringan, nggak dominan plastik kayak stroller-stroller low price
  6. buatan Itali sehingga keamanan dll terjamin sesuai  standar eropa punya dan juga 5-point harness
  7. bisa recline 3 posisi dari duduk sampai berbaring walo nggak flat banget (makanya nggak bisa dari newborn)
  8. kanopi gede dan bisa menutup full saat posisi duduk, sangat sangat sangat bermanfaat untuk di Indo yang berlimpah terik matahari…
  9. dan di balik kanopi disediakan semacam kantung untuk ortu, lumayan buat naruh hape dll
  10. keranjang tempat naruh barang di bawah cukup luas
  11. kalo digantungin tas atau belanjaan di handle-nya, stroller nggak njomplang bahkan pas nggak ada baby, like this:
  12. ada bar untuk tempat pegangan baby yang bisa dilepas (tadinya sayah pikir nggak penting, tapi ternyata baby Aya sukaaaa banget pegangan di sini kalo pas duduk nggak bersandar)
  13. manuver cukup oke, dibawa ke jalan yang nggak mulus seperti sedikit berpasir, aspal atau pavingan masi enak ngedorongnya
  14. tempat duduk ada paddingnya jadi cukup empuk buat baby
  15. dan yang terakhir, harga cukup reasonable dengan semua kelebihan di atas

Minusnya:

cukup berat untuk ukuran lightweight stroller, kalo berencana bawa-bawa stroller dengan transportasi umum sehari-hari ada baiknya pilih yang lebih ringan macem PPG pliko mini or volo *yangmasimupengminiandvolo*

Benernya si masi ada kelebihan dan kekurangan lain, tapi poin-poin di atas yang sayah pribadi rasakan aja. Stroller ini udah lulus uji coba pas keluar kota lebaran kemaren. Sukses dibuat muter-muter selama di Batu Secret Zoo and di hotel Purnama, Batu, Malang. Overall sayah puas sekali ♪~♪ d(⌒o⌒)b♪~♪ランラン

terobsesi stroller part 2

Ok, lanjutan rambling tentang stroller  nih. Btw di post sebelumnya salah ketik ya. Seharusnya Peg Perego, not Pegperego.

Versi paling ringan dari merek ini adalah pliko mini. Beratnya 13 lbs yg berarti kurleb 6 kg. Ok, it’s 2 kgs heavier than volo (dengan harga yang hampir mirip-mirip lah), tapi juga kriteria masuk semua. Ringan, ringkes, dan bisa recline. Bonusnya lagi, bisa dilipet pake 1 tangan n berdiri sendiri pas dilipet! 😀 😀 😀

Versi lain dari Peg Perego yang juga menarik adalah si. Fiturnya mirip, bisa dilipet satu tangan n bisa berdiri sendiri. Udah gitu ketambahan bumper bar, kanopinya gede, dan walau buat sayah ga perlu, kompatibel dengan car seat-nya (dijual terpisah). Tapi ya gitu deh jadi sedikit lebih berat lagi daripada pliko mini, sekitar 7,5 kg kurang dikit, dan pas dilipet juga lebih gede dikit. Tapi penampakannya itu lhooo, cakepp bener oi. Apalagi yang warna merah, cinta banget deh ngeliatnya.

Mana di istana bayi harga jualnya sama pulak, jadi makin bingung mau pilih yang mana?

( ̄〜 ̄;)??

Sedihnya lagi, di kota selain Jakarta ini, nggak ada tempat yang jual macem-macem stroller dengan komplitnya. Padahal kan apa yang kita lihat di internet belum tentu cocok dengan riil-nya, harus liat and nyoba sendiri. Sejauh ini yang berhasil ditemukan dan dicoba sendiri adalah volo, triumph, quest (harus diakui maclaren memang oke punya, pas didorong berasa muluuuss banget jalannya). Yang lain adalah trip dan liteway (berasa beda banget kelasnya ama maclaren pas didorong-dorong). Peg Perego? Ga nemu samsek, di mothercare sekalipun!

terobsesi stroller

You know you’re obsessed when you:

  1. ga henti-hentinya browsing tiap ada review stroller model baru
  2. mampir ols yang jual stroller tiap kali online
  3. hapal merek and model (and harga termurah di ols mana) yang diincer
  4. langsung bisa sebutin merek tiap ketemu stroller di jalan

Yeah. Jadi judul post ini bukannya lebay tapi bener-bener apa adanya ^_^; Pake kata depan ter- yang menurut kamus bahasa Indonesia berarti tidak sengaja karena emang dulunya bener-bener ga kepengeeen! Apalagi udah dapet kado stroller dari orang (walopun merek ga jelas, model jadul, besar + berat banget, dan dudulnya lagi nggak ngeh kalo ternyata bisa recline jadi selama baby Aya 4 bulan lebih cuma jadi pajangan manis di pojokan rumah sajo, doh).

Mulai terobsesi stroller gara-gara liat review-review stroller di forum, kok bagus yak? Trus pas bawa baby Aya ngemall perdana berasa capeknya gendong, ngemall 2 jam berasa 5 jam ditambah encok. Langsung ngiri dong ngelirik emak-emak lain dorong-dorong stroller dengan riangnya. Ok, kayaknya Bunda Aya perlu punya second stroller nih. Daaaan mulailah perjalanan panjang browsing-browsing stroller.

Masi cupu tentang stroller, liat iklannya Chicco liteway di majalah udah terkesima banget. Wah bagus juga ni, bisa buat kriteria standar. Dan kriterianya sebagai berikut:

  1. ringan
  2. ringkes
  3. recline

Pokoknya harus ga pake ribet supaya ga males bawa-bawa kalo pas pergi berdua aja ama baby Aya n tentu harus nyaman buat baby, jadi harus bisa recline walo ga full untuk infant dan posisi kaki bisa di-adjust. Kalo masalah safety mah jelas wajib hukumnya. Dan bonusnya lagi, yang nggak mihil-mihil amat. Ok, I know quality comes at a price tapi teteup harus rasional harganya. Yang rasional itu berapa? Yaaah kurleb sama lah kayak Chicco liteway yang dibanderol 1,5 juta-an nego tipis. Syukur-syukur nemu yang sejuta or below 😀

Pertama ngiler ama Maclaren, review-nya bagus banget. Tapi mulai dari techno, quest, triumph and volo, ga ada yang kriterianya masuk semuaaa. Yang ringan banget ga bisa recline (volo), yang bisa recline dikit dan lumayan ringan ga ada adjustable leg rest (triumph), yang bisa recline banyak n ada adjustable leg rest (quest n techno) beraaat…. di ongkos *senyum kecut*

Lirik merek lain, Inglesina. Mupeng deh pas liat trip, semua kriteria masuk dan harganya juga lebih sopan dibanding Maclaren. Naksir banget ama warna ini, tapi sayang yang seri 2011 ga masuk Indo. Yang beredar di pasaran jadul bener, seri 2008 :/ Tapi paling masuk budget: 1,3 juta.

Nemu juga yang agak unik, Nuna pepp. Naksir yang warna wineberry 😀 Tapi amboi 8 kilo sajah. Dijamin males ngangkat-ngangkatnya. Udah gitu bukan tipe umbrella, jadi masi tampak gede walo udah dilipet. Nemu paling murah harga 1,85 juta.

Terus ada lagi Combi. Memang si banyak yang bilang stroller merek ini lebih pas untuk bayi mungil (dan baby Aya jelas bukan tipe bayi mungil), tapi nemu juga yang lumayan besar ukurannya; urban walker. Asiknya ni stroller, baby bisa hadap ke kita dan kanopi-nya bisa full nutup (tapi rugi juga ya kalo baby udah gede baru beli model begini). Yang keren lagi, bisa dilipet pake 1 tangan (atau bahkan 1 jari?) dan bisa berdiri sendiri. Tapi ya gitu, bukan tipe umbrella, macem Nuna pepp. Bakal makan space banyak jadinya. Dan yang jelas dengan harga hampir 3 juta, out of budget!

 

Ah pencarian berlanjut terus sampai segala merek; Chicco capri/ct 06, Esprit speed sun plus, Pliko adventure, Cocolatte capella or I groove, Cosatto swift lite supa or yo, Elle manhattan, Graco city lite, Peg perego…

Omigod, Pegperego! (to be continued)